Saya dan Petasan

Si pemalas datang lagi….

Sekarang lebih sering nongkrongin online shop daripada blog hahahaha, dan ternyata dampaknya buruk sekali bagi dompet dan gaji ketigabelas anda, Saudara *nangis*. Ah sudahlah, enaknya ngomongin apa nih? Tetangga sebelah si Aninda masih semangat membahas cerita nikahannya, dan si Amela masih semangat membahas persiapan nikahannya. Oleh karena itu, Annisa juga akan membicarakan tentang pernikahan, yaitu  salah satu komponen pesta pernikahan adat Betawi bernama petasan *maksa nyambung*.

Kisah ini berawal ketika pada suatu hari di bulan Ramadan, seorang gadis tidak galau sedang mengendarai sepeda motornya melintasi jalanan kota yang sepi karena sebagian besar warga sedang berada di rumah dalam suasana hangat penuh canda dan kebahagiaan bersama keluarganya, berbuka puasa. Sedangkan saya sedang berpacu dalam dinginnya malam demi mendapat sesuap nasi dan kasih sayang. Dan pas lagi asyik2nya nyetir dong, kuaaaaget banget gara2 ada anak2 yang nyalain petasan di pinggir jalan dan meledaknya pas banget saya lewat. Untung ga sampe oleng motornya, Alhamdulillah. Waktu itu saya sempet ngedumel sendiri pengen banget turun dan marahin tuh anak2 yang pada nyalain petasan. Mungkin aja mereka sengaja nyalain petasan pas ada orang lewat, tapi sengaja atau tidak, itu kan berbahaya sekali *ngangguk2*.

Sedang asyik mengomeli anak2 berpetasan itu dalam hati, bagaikan sinetron ingatan saya tiba2 kembali ke masa lalu saya. Masa-masa Ramadan paling berkesan waktu masih kecil adalah saat berada di sebuah desa nan sejuk di kaki Gunung Perahu. Di desa itu, setelah subuh biasanya anak2 muda keluar jalan2 atau nongkrong2 dengan teman2nya. kayaknya sih gara2 waktu itu pas puasa libur sekolah. Iya kan? Semasa TK dan awal2 SD, saya masih suka nonton sapi di sembelih di Rumah Pemotongan Hewan deket rumah pagi2 sehabis sahur. Semakin besar saya malah semakin takut, karena si sapi ini walaupun sudah dipotongin dagingnya masih mengeluarkan suara melenguh dari tenggorokannya, seperti tersiksa gitu hiiiii…. Setelah punya sepeda, sehabis sahur saya jadi suka menggowes sepeda saya ke depan pasar dimana banyak teman2 saya juga sepedaan. Kami suka lomba menangkap laron, kemudian siangnya saya kasih ke tetangga buat makanan ayam.

Namun semua kenangan indah itu berubah ketika negara api menyerang. Mulai SD kelas 6 saya mulai kenal yang namanya petasan. Bukan baru kenal sih, tapi sebelumnya saya jadi korban petasan, sekarang saya mulai berani menyalakan petasan. Waktu itu saya lebih suka nongkrong setelah sahur bareng teman2 ngaji di kampung sebelah yang mana lebih banyak cowoknya daripada cewek, daripada main sama teman2 sekolah yang alim2 hahaha. Gerombolan kecil kami ini tidak memandang umur loh. Mulai dari anak SD sampai mas2 dari Tegal yang sudah kerja, kami nongkrong bersama. Dan teman2 saya itulah yang bikin saya nggak takut sama petasan. Rasanya keren sekali kalau berani nyalain petasan. Awalnya dari apa yang teman2 sebut dengan nama mercon korek, yang setelah disulut masih ada beberapa saat jeda waktu sebelum meledak. Lalu lanjut dengan yang lebih menantang yang kecil2 sumbunya pendek itu, apa sih namanya saya lupa. Double Tank kah? Gambarnya tank di bungkusnya hehehe.. Pokoknya yang begitu disulut harus langsung dilempar itu loh, soalnya langsung meletus. Salah satu teman saya ada yang jualan petasan, jadi kami semua suka bereksperimen bikin2 petasan sendiri. Yah, cowok2 yang bikin, saya mah nonton doang. Jadi kegiatannya setiap selesai sholat subuh, kami duduk2 di tempat kekuasaan di depan gang kampung, dan nyalain petasan. Entah kenapa teman2 itu suka sekali ngelempar petasan ke gerombolan cewek yang lewat jalan2, dan kalo ada orang pacaran lewat. Katanya sih lucu kalau pada jerit ketakutan gitu. Saya pun ikut nyorakin hahahahah, nakal sekali deh saya eh kami. Kadang ada juga gerombolan musuh lewat, trus saling menyerang lempar2an petasan. Agak berbahaya memang, tapi waktu itu rasanya seru sekali. Kami yang cewek2 biasanya lari menghindar jejeritan, sedangkan yang cowok balas menyerang hhahaha.. Dan anak kampung saya sendiri termasuk golongan musuh, ckckckck… Kadang2 petasan yang kami nyalakan meledak pas ada motor lewat, sehingga pengendaranya kaget. Dan setelah saya rasakan sendiri, ternyata rasanya nggak asyik banget pemirsah. Kadang

Pernah suatu hari saat saya dan beberapa teman yang bosan duduk2 dimarkas terus, memutuskan untuk jalan2 sambil membawa sekotak petasan buat jaga2 dan lucu2an. Aihhh, lucu2an katamu nak? Ckckckck.. Disini saya melakukan sebuah kebodohan yang bodoh. Saya melempar sebatang mercon korek yang belum mati apinya ke kebun bambu. Dan apa yang terjadi? Daun2 yang jatuh pada menyala terkena api, Saudara. Saya langsung panik. Mau diinjak biar apinya mati, kami semua ga pake sendal karena sendalnya ditaruh di markas. Akhirnya kami lempar2in pake tanah sebelum apinya membakar pohon. Syukurlah bisa padam. Sejak itu saya kapok nyalain petasan, nonton saja cukup lah *sigh*. Pas kelas 3 SMP kayaknya geng kami mulai tercerai berai hehehehe, saya akhirnya lebih suka gaul sama anak kampung saya. Masih mainan mercon sih. Kalau kita lebih seringnya main mercon korek dinyalain, dimasukin ke botol akua, lalu ditutup, trus ditendang oper2an gitu, nanti dia meledak di kakinya siapa, dia dapat hukuman. Ckckckckck, sungguh berbahaya, Saudara. Tapi lucu juga itu kalau liat ada asap putih tebal di dalam botol hehehehe…

Begitulah kira2 kisah saya bersama petasan. Begitu SMA, saya sudah mulai beradab, jadi nggak main petasan lagi. Di kampung saya di Semarang juga gak banyak yang main petasan sih, jadi ya ga ada temennya hehehe… Jadi berdasarkan pengalaman saya, saya mengambil kesimpulan bahwa kerugian2 petasan antara lain: (a) membuang2 uang, mendingan kan uangnya buat beli baju baru daripada beli petasan (b) dapat menyebabkan kebakaran (c) berbahaya karena dapat mencelakakan diri sendiri dan orang lain (kalau terkena ledakan dan kaget karena ledakannya). Oleh karena itu, saya menghimbau kepada anak2 yang suka bermain petasan, janganlah bermain petasan wahai generasi muda. Sudah banyak kasus2 orang terluka karena petasan, di mbah gugel juga ada potonya. Ada yang tangannya ilang, kepalanya ilang. Hiii… Seram sekali deh… Adek laki2 saya saja saya marah2in kalo beli2 petasan.

Jadi, intinya…. Apa ya? Hahahaha… Sudah lupa mau diakhiri kayak bagaimana tulisan ini. Bikin draft-nya udah dari hari Jumat, tapi ga jadi2 gara2 keasyikan nonton olimpiade hehehe… Pokoknya, walaupun dulu saya sering main petasan, sekarang saya sudah menyadari kalau petasan itu berbahaya. I learned it the hard way, walaupun gak sampai fatal, perasaan hampir menyebabkan kebun bambu kebakaran itu tidak enak sekali, Saudara. Anyhoo, saya masih tetap sebal sama anak2 yang nyalain petasan di pinggir jalan sehingga bikin pengendara ranmor kaget. Mereka belum ngerasain sendiri sih gimana rasanya kaget begitu. Semoga bisa segera tertib yaaaa…

Gambar dari sini. (Oiya. Iya, saya tau ending post-nya aneh, biarin ya, sudah ilang momentumnya, ahahhahaha… Peace :P)

Advertisements

4 thoughts on “Saya dan Petasan

  1. itu namanya azab chu.. hahaha..
    kalo aku sendiri sih dari kecil ngga pernah nyalain petasan sama sekali.
    soalnya dilarang sama bapak, jadi mending uangnya buat beli makan atau baju aja daripada dibakar.
    that’s why di keluarga aku juga ga ada yg ngerokok, karena ngerokok=maen petasan=membakar uang.
    FYI, aku tu takut banget sama petasan,kagetnya itu lho yang bikin misuh2.
    malahan kemaren pas pulang ke Solo,kan ada tu anak-anak maen petasan di jalan,aku sengaja ngga mau lewat situ,jadi naek motor pun harus muter buat ngindarin si mercon banting.
    trus pas di Pelaihari sini selama bulan puasa ini setelah buka puasa ternyata anak2 tetangga pada maen petasan di samping kamar persis. yup, di samping kamar aku,kebayang dong gimana dag dig dug duernya?
    pokoknya,saya laknat semua yg maen petasan. hahahaha..

    btw, kepanjangan ya chu? maapin yee.. jadi bikin postingan di kolom komen.. :p

    • nggak papa sayang, hihihihi…
      iya ini azab kali ya? sekarang baru ngerti kalau petasan tuh malesin banget buat orang lain yang tidak bersalah huhuhuhu…

  2. “Pokoknya, walaupun dulu saya sering main petasan, sekarang saya sudah menyadari kalau petasan itu berbahaya.”

    kl dibalik bagus juga loh…

    Pokoknya, walaupun sekarang saya sudah menyadari kalau petasan itu berbahaya, dulu saya sering main petasan/\..
    hohohoooooo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s