kalap

Belakangan ini saya lagi diejekin orang2 kantor kalau saya sahabatan sama kurir JNE. Sebabnya, setiap minggu saya dapat paket dong. Bahkan minggu ini saya terima 3 paket, dan ada 1 paket lagi yang sampai hari ini masih on delivery. Saingan saya ada juga satu orang teman kantor yang sering dapet paket. Apakah karena banyak yang ngefans sama kami sampai2 kami dikirimin bingkisan? Oh, tentu tidak. Kami adalah dua orang di kantor yang paling sering belanja online. Ngek Ngok.

Entah kenapa, bulan Juli yang lalu saya borooooosss banget. Mungkin karena bulan kemarin saya dapat tambahan penghasilan, atau karena cuma lapar mata. Sebenarnya saya sih nggak terlalu seneng belanja2 di mall, atau di ITC dan sejenisnya. Biasanya kalau belanja sama keluarga, Emak and my sister muter2 cari barang lucu2. Sedangkan saya, ikut Bapak and my brother jajan, hahaha.. Saya juga bukan termasuk orang yang suka mengoleksi barang2 seperti tas dan sepatu. Dulu saya terbiasa memakai satu tas atau sepatu saja sampai rusak, baru beli yang baru hehehehe… Bahkan pernah saking sayangnya sama sebuah tas (padahal tas murahan 20ribu), pas tasnya sobek gara2 kecantol paku, saya tambal pake selotip biar nyentrik gitu. Naaaa… Sedangkan sekarang entah kenapa, saya pengen beli macem2. Punya tas bagus2, sepatu lucu2, saya juga pengen pake baju bagus dan gaya biar modis gitu loh. Seperti kata si pacar “Masak dari dulu gitu-gitu teruuuus..” Saya juga pengen dong belajar dandan biar tambah cantik jelita. Jadilah saya mulai nyicil2 beli temen2nya bedak, hahaha…

Mulai dari situ terus saya kalap. Apalagi karena kebanyakan nge-like page online shop di FB yang jual tas, sepatu, baju2 dan lainnya. Kalau dipikir2, dulu saya nggak suka belanja mungkin karena saya males muter2 masuk setiap toko. Tapi sekarang kan jaman serba internet gitu loh, semua ada gitu loh, jadi cukup duduk sambil klik klik klik saja sudah terpampang barang2 bagus yang menyegarkan mata. Kemarin saya sempat beli baju, dompet, tas, sepatu, jilbab, dalam jangka waktu satu bulan saja. Belum juga nyetok bahan2 flanel yang ga ada di sini. Habis berapa? jangan ditanya deh, malu2in. Sama diri sendiri aja saya malu. Padahal dulu saya suka nahan2 kalau lihat barang bagus, mendingan duitnya ditabung, begitu kata saya yang dulu. Mungkin karena sekarang sudah bisa cari duit sendiri kali ya, jadi rasanya bebas mau beli2 apa, sebelum nanti kepikiran buat bayar sekolah anak, hehehe… Sekarang mah tinggal nunggu sepatunya aja ini karena sistemnya kan made by order, jadi agak lama. Walaupun sekarang sudah on delivery ih, tapi sayangnya ngirimnya pake tiki. Padahal kalo disini lebih gampang diakses sama kurir jne.

Kalau berdasarkan pembicaraan saya dengan adek saya yang aneh, saya menyimpulkan sendiri bahwa saya menjadi shopaholic dadakan ini karena saya lajang kesepian yang berduit, heleh. Negatif banget ya kedengarannya? Hahahaha… Maksudnya gini, kalau saya sudah nikah, pasti saya lebih milih beli tiket buat balik ke pelukan suami daripada buat belanja. Berduit karena saya sudah punya gaji sendiri, nggak ndompleng orang tua lagi. Nah, karena saya disini jauh dari teman2 dan keluarga dan pacar yang bisa diajak ngrobrol atau main, saya mengalami kesepian di hati sehingga intensitas saya menghadap komputer dan bercengkrama dengan internet menjadi tinggi sekali. Kalau sudah bosen baca2 dan main game, akhirnya saya buka2 online shop deh. Dari satu, merembet ke yang lain2. Semakin dilihat, semakin pengen. Akhirnya tunjuk2 sembarangan dan beli. Apalagi ada sms banking tuh bikin segala sesuatu menjadi mudah tanpa harus kemana2. Sempat mikir sih, dari dulu udah ngirit2 terus, sekarang punya duit boleh dong nyenengin diri sendiri. Apalagi posisi jauh begini, hahahaha *pembelaan*

Gimana rasanya setelan belanja-belanji sampai kalap gitu? Pas barangnya dateng, puas dan seneng. Nah, anehnya perasaan itu bikin perasaan untuk beli2 lagi agak turun. Padahal tadinya dari olshop yang sama saya pengen banyaaak banget. tapi pas sekali beli, rasanya “Udah deh. Kapan2 lagi aja”. Bukan karena nggak seneng sama barangnya, kalau menurut saya sih lebih karena rasa penasarannya terobati hahahaha… Jadi untuk sementara ini saya sudah nggak kepingin belanja lagi kecuali baju, sepatu dan jilbab. Lho? Sama aja ya? Hahahaha… Nggak juga sih, nggak sepingin kemarin. Paling nggak udah lebih bisa nahan lah.

Untuk ke depannya, kayaknya sih saya bakal mengurangi belanja2 yang kurang penting demi persiapan masa depan saya. Heleh. Eh bukan kayaknya sih, harus mengurangi, hehehehe… Sudah ditegur pacar dan teman2 masak masih terus2an begini? Heuuuu… Malu juga sama Ryo, ahahahah… Jangan ditiru yaaaaa, kekalapan saya ini. Ini ceritanya curhat doang saya, bukan mau pamer. Maklum, disini saya jadi agak pendiam, jadi ini adalah curhatan yang pengen diomongin sama teman, tapi tertahan di hati. Sudah sore. Yuk, mari pulang, jangan lupa absen duyuuuuu… Oiya nih, saya bonusin poto Ryo nan ganteng dan membuat saya mabuk kepayang. Halah. Maapkan saya, masih kebayang2 Ryo nih gara2 kemarin, hihihihi… Cheers 😛

Advertisements

5 thoughts on “kalap

  1. aku lebih suka tema blogmu yang kemarin ca.. lebih jembar.

    hahahha,, aku ngerti perasaanmu ca.. sangat-sangat ngerti.. tapi karena kesini ongkirnya mahal banget,, jadi aku ga sekalap kamu sih kayaknya.. ahhaha.. kecuali buku, gara2 lazada bebas ongkir..

    eh kamu beli sepatu di mana? kemarin aku juga sempet pingin sepatu yang made by order, cuma berhubung pengeluaran bulan ini banyaaaaaaak banget.. jadi kutahan-tahan..
    nanti aja ah minta beliin (calon) suami..
    hauhahahahau

    • wahahahaha, ongkir mahal bisa jadi efek positif juga ya mel, hehehehehe… wah, sekarang sering belanja di lazada toh? disini untungnya udah ada karisma, jadi mayan lah udah bisa gampang cari buku hihihihi 😛
      iya beneeeer, minta suami aja ahahahaha *kompor*

  2. chachu ni kalo milih tema selalu yang kelam2 yah? hihihi..

    gpp kali chu,melampiaskan hasrat belanja demi melupakan kesepian yang melanda..
    hahahaha..

    aku pengen up juga chu.. tapi sekarang kan harus ijin suami ya kalo belanja-belanji? hihihi..
    lagian kemaren habis dibeliin sandal juga sih..
    tapi tetep yah mupeng abis sama stella black dr jaman dahulu kala..
    T.T

    • hihihihi, aku juga mau dibeliin UP sama pacar akhirnya hahahaha. Tapi kalo duit sendiri gak usah ijin juga gapapa bukannya ya nin? hehehe… Gih gih beli stella *ngomporin*.
      Habis ini ganti tema lagi deh, banyak yang protes hahahaa 😀

  3. pertama kali kesini bukan gini nih rumahnya yah…. 🙄
    tapi, ini gak cocok kalau menurut saya mah sama apa yang suka mba posting, contoh You Tube, atau Foto nantinya keliatan kusem.
    Maaf cuma melihat sisi luar saja 🙂 selain itu saya tak tahu 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s