Kalau dipikir2, saya patut bersyukur karena teknologi informai menjadi semakin canggih di saat usia saya sedang dalam masa perkembangan dan pembelajaran, sehingga saya bisa mengikutinya alias nggak gaptek, walaupun nggak secanggih programmer hehehe.. Kesenjangan masalah tenologi ini saya rasakan sendiri baik di kantor, maupun di rumah. Kalau di kantor, semua pekerjaan kami dibantu dengan komputer. Dan bagi beberapa pegawai, masalah aplikasi perkantoran ini lumayan memberatkan. Mereka hanya tau sekedar pengoperasian dasar dan rutin yang dipakai setiap hari. Sementara kalau ada kendala teknis yang kadang kita anggap sepele seperti kenapa printernya nggak mau ngeprint, masalah IP address yang ga sesuai atau kenapa si aplikasi tiba2 ngambek, mau tidak mau mereka harus meminta bantuan kami2 yang lebih muda. Perbedaannya juga, karena kita terbiasa, sehingga jika terjadi perubahan2 kecil pada si komputer kita dengan cepat bisa menyesuaikan tanpa perlu diajari. Beruntung ya kita, hehehe…

Itu di kantor. Kalau dirumah saya juga gitu sih. Bapak dan ibu saya cuma paham sedikit sekali tentang komputer. Paling cuma sebatas ngetik, browsing dan main game. Baru saja emak saya menelepon, minta diajarin bikin email. Sebelum-sebelumnya, beliau pernah curhat kalo adik saya suka nggak sabaran kalo ngajarin emak ngenet, atau membetulkan kesalahan kecil di komputernya. Yah, saya akui saya juga kadang2 jengkel karena memang hal yang ditanyain si emak saya anggap sepele banget. Seringnya emak bingung juga karena saya hanya ngomong itunya diklik, ketik di sini, dan sejenisnya tetapi saya nggak bisa nunjukin secara langsung. Lewat telepon soalnya. Tapi barusan setelah saya ngajarin si emak buat email step-by-step harus begini lalu begini, lalu akhirnya berhasil si emak berkata “terima kasih ya”, rasanya seneeeeeng banget bercampur sedikit malu karena tadi sempet bete waktu ngajarin dan si emak nggak ngerti2.

Dari situ saya berpikir, ibu saya ini dulu ngajarin saya banyaaaaak sekali hal2 yang saya bawa sampai saya sudah sebesar ini. Ngajarin saya berdiri, jalan, membaca, berhitung. Dan kesemuanya itu saya yakin, sama sekali nggak mudah. Pastinya saya dulu juga nggak ngerti2 waktu diajarin. Pastinya butuh kesabaran ekstra bagi emak buat ngajarin saya. Karena yang diajari emak jauh lebih banyak, pastinya kesabaran emak dalam menghadapi saya jauuuuuuuuuuh lebih besar. Wah, semakin maluuuuuu 😦 Maafkan saya ya Emak, karena saya kurang bisa bersabar, hiks…

gambar dari sini

Advertisements

3 thoughts on “

  1. aaah cak.. aku jadi kangen mamahku
    tapi emang iya sih,, itulah bedanya ibu sama anak..
    aku juga sering bete tuh kalau ngajarin mamaku tentang komputer dll..
    habis itu baru deh ngerasa bersalah karena udah jutek ngajarinnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s