ngobrolin nikah

Beberapa hari ini saya sering tertangkap mata sedang menatap nanar ke layar komputer. Ngapain? Pasti nonton dorama yaaaaa? Iyak betul. Eh bukan deng sebenarnya. Saya nih lagi suka buka halaman add new post, tapi habis itu bengong. Apa ya yang mau saya tulis? Perasaan garing banget deh hidup lu chu 😥 Padahal banyak banget yang pengen saya ceritain deh. Entah itu kebencian saya yang mendarah daging tentang dunia perlalulintasan di kota ini. Atau tentang nikahan saya yang tinggal 3 minggu lagi 😳

gambar dari sini

Ngomong2 soal nikahan, kemarin ada seorang temen yang nanya ke saya pas kami chatting colongan, apakah saya sudah siap menikah? Saya terdiam sebentar sebelum menjawab. Nggak mikirin jawabannya sih, tapi makan coklat hahahaha *ditoyor* Yah, sambil agak mikir lah. Lalu saya jawab dia, “Kalau terlalu dipikirin pertanyaan udah siap apa belum, kita nggak akan pernah siap.” Aseeeekk, bijak banget ya jawaban saya hehehe *tepuk tangan untuk diri sendiri*. Padahal yah, buat bisa dapet jawaban kayak gitu saya harus bertapa setahun dari Desember 2010 dan nanya2 ke temen yang udah nikah, hehehe… Eniwei, habis saya jawab gitu dianya juga diem. Mikir kali, atau mungkin juga makan coklat. Pada akhirnya dia juga menyetujui jawaban saya. Kalau dari obrolan kami sih, saya rasa justru dia lebih siap menikah daripada saya, cuman dia belum menyatakan  keinginannya buat memperistri orang yang disukainya (nggak pacaran loh, keren yah).

Nah, kalo saya sendiri sih, kalo ngeliatin mas pacar tuh rasanya aneh gitu. Semacam ada pikiran, ini ya yang bulan depan bakalan jadi suami saya, hahahaha… Antara seneng dan takut. Kenapa takut? Soalnya kayaknya mas pacar galak sih hahaha 😳 *digetok pacar* Takut yah, karena selama ini kan udah kebiasa hidup sendiri, apalagi sejak pindah ke lombok semuanya kan all by myself, semau gue. Nah, ntar kalo udah nikah kan kemana-mana harus ijin pak suami tuh, ga bisa asal nyangklong tas terus main kayak sekarang ini. Terus kasur ukuran queen yang biasanya buat saya sendiri aja kurang karena saya tidurnya pecicilan munyer2 dan sering jatoh, ntar harus dicukup2in buat berdua. Hahahaha, konyol sih emang pikiran2 saya, Tapi kayaknya sih mas pacar ini ntar baik kok sama saya, nggak galak2, iya kan cut? iya kaaaan? *kedip2 ngerayu* 😉

Pengen juga sih sharing tentang vendor nikahan saya. Berhubung saya jauh dari rumah, jadi yang ngurusin sih emak saya. Dan kayaknya beliau seneng sih ngurus2in. Sampai saat ini sih saya nggak ribet apa2, cuman bingung pilih2 lagu buat dikasihin ke band-nya aja, sama ngelist undangan dan alamat temen2. Selain itu yah, selow-selow aja. Big thanks to you emak *kiss* Karena yang ngurusin orangtua ya, tentu aja sering terjadi perbedaan selera dalam berbagai hal. Misalnya untuk undangan, saya pengennya yang lucuuu, dan ortu pengennya yang anggun soalnya biar pantes kalo dikirimin ke temen2 si babeh. Awalnya saya sih keukeuh banget nggak mau sama pilihan ortu, tapi saya pikir2 aneh juga kalo temen2 kantor dikasih undangan yang aneh2. Jadilah saya ngikut pilihan babeh, tapi saya modifikasi sedikit. Setelah survei ke beberapa vendor pembuat undangan, akhirnya si emak jatuh hati sama Poin Undangan, soalnya lokasinya di Semarang, jadi nggak usah jauh2 ke luar kota kalau mau ngelihat contohnya langsung, terus kami bisa dapat harga lebih murah untuk spesifikasi produk yang sama dengan yang ditawarkan vendor lain. Selain itu yang punya, mbak Sindu, baik banget dan enak diajakin diskusi masalah desain. Untuk ordernya sih bisa lewat webnya juga kayaknya, kalau saya sih datang langsung ke tempatnya. Setelah memilah-milah akhirnya si babe mau yang modelnya kayak begini, tapi karena saya orangnya nggak simetris dan agak nyeleneh (apa coba hahaha) saya pindah2 sendiri deh itu emblem dan pitanya biar nggak di tengah dan kalau menurut selera saya sih, lebih manis. Ya kayaknya itu win-win solution-nya saya dan ortu buat masalah undangan. Mereka yang milih basicnya, saya yang milih warna dan jenis kertas, aksesoris, font, dan desain di dalamnya yang semula potrait saya ubah jadi landscape. Dan setelah jadi asoy banget deh. Kata mas pacar kelihatan mewah. Kata budhe saya, lebih bagus daripada undangan sepupu saya yang harganya sama hihihihi… Tapi belum sempet saya poto besok deh ya 😆 Undangan dulu ya, lainnya ntar lagi 😀

Ya sudahlah. Seperti kata Amel waktu menasehati saya, dari 9 setan yang diciptakan itu salah satunya khusus untuk membatalkan pernikahan. Bener gitu nggak ya? hehehe.. Jadi, walaupun galau, Insya Allah saya udah mantap buat menikah. Jangan sampai deh kalah sama si setan itu, hehehe…

Cheers 😛

Advertisements

9 thoughts on “ngobrolin nikah

  1. ciieeee. calon manten.. semangat ya cacu.. semoga lancar acaranya. semoga bisa menjadi istri sholeha buat si mbah.. (berarti tar lagi aku manggil kamu mbah cacu dong lari sebelum digetok cacu*)

  2. Chacha… aku br aja nerima undanganmu, cantik banget undangannya he2… selamat ya cha… semoga lancar sampai hari H dan menjadi keluarga samara sesudahnya… Tapi maaf kyknya nggak bisa dtg soalnya pas ada acara d jakarta yg ga bs ditinggal 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s