kebingungan ini

Kemarin sore saya ngobrol sama pak kasi. Beliau bilang, “Kamu ini mau nikah kok keliatannya santai banget sih, Cha. Kayaknya cewek2 itu kan kalo mau nikah ribet banget deh.” Ya emang sambil ngobrol gitu saya duduk di atas motor Honda Win punya kantor yang udah butut sambil saya main2in koplingnya belagak lagi balapan, keliatan banget yak nggak ada kerjaan. Tapi dari kata2 pak kasi saya mikir, emang beneran yah saya santai? Sebenernya itu mah tampak luar aja Pak hahahaha…

 Aslinya saya sudah ketar-ketir ini. Kemarin kekhawatiran saya masih berkisar antara “ada nggak ya yang mau dateng ke nikahan saya”, sama gimana caranya biar kurus karena dibilangin sama camer “Nduk, kowe kok saiki lemu banget to” itu sesuatu yang pantas untuk dipikirkan jalan keluarnya. Terlebih waktu fitting kebaya kemarin nggak ada yang muat mwahahaha 😥 Namun sekarang kekhawatiran sudah bergerak maju menuju suatu tingkat dimana saya takut kalo makanan yang saya pesan nggak cukup, dan tempatnya kurang besar. Cuma saya aja yang mengalami ketakutan ini apa ini umum terjadi sih? Terus apa yang harus saya lakukan? Tambah nggak ya catering sama souvenirnya? Mana si emak bilang, daftar tamunya babeh terus bertambah sampe undangannya kurang. Trus saudara2 jauh yang dikasih undangan 10 bisa aja dateng sekampung. Waduuuuh… Terus poto prewednya yang mana yang harus saya gedein? Ntar malu2in nggak ya kalo dipampang gede di pintu gedung? Secara saya kan pemalu 😉

Selain itu sih, saya santai kayak di pantai, walaupun pantai masih sembilan kilo dari sini. Kerjaan masih santai abis di awal tahun ini. Palingan cuman masih bingung2 mau cari kontrakan dimana di Jakarta, yang lokasinya strategis tapi sewanya masih bisa masuk ke budget kami *catet*. Udah ditawarin di daerah Bintara, bekasi barat. Dimana saya awalnya nggak mau karena jauh dari mall kantor, tapi ternyata dikasih tau si mas pacar kalo itu di deketnya Mall Metropolitan yang gede dan *penting* ada XXI, saya langsung mau hehehe… Terus katanya mau cari di daerah cempaka baru aja biar deket. Tapi kembali lagi, akhirnya kami nunggu pengumuman penerimaan DIV dulu, siapa tau kalau saya keterima kan bisa sekalian cari daerah Bintaro biar deket kampus. Amiiiiin…

Prospek punya kontrakan juga membuat kami berdua kepingin beli macem2 buat isi rumah. Kulkas, TV gede (si Mas nggak mau pake tivi saya yang cuma 19″, sombong betul dia hahaha), home theatre, sofa, oven, lampu yang lucu2, mesin cuci, mesin jahit. Pokoknya untuk menuju hunian yang nyaman dan menyenangkan. Tapi kalau lihat uang di rekening langsung menyakitkan 😆

Haduh, rasanya pengen cepet2 cuti trus pulang deh. Tapi kayaknya dirumah malah bakal kerasa lebih hectic daripada di sini hehehe… Doakan saja biar semua lancar ya. Cheers 😛

Advertisements

5 thoughts on “kebingungan ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s