Queue Please!

Kira2 3 minggu yang lalu waktu saya pulang sendirian dari Semarang ke Jakarta, saya naik pesawat pagi. Di bandara Ahmad Yani Semarang ini kalo pagi super duper rame. Mana bandaranya kecil gitu yah, jadilah antrean check in mengular panjaaaang sampai ke dekat pintu masuk. Sebenernya sih saya udah web check in dari malem sebelumnya, selain buat jaga2 kalau2 saya telat sampai counter check in-nya udah ditutup, saya juga lebih suka memilih nomor kursi saya sendiri. Tapi, berhubung saya membawa banyak barang bawaan yang sebagian besar adalah kado2 nikahan hehehe (sampai over bagasi 14 kg :lol:), otomastis saya harus ikut ngantre panjang buat ngedrop bagasi saya.

gambar dari sini

Ketika saya sudah sampai antrian nomor 2 dari depan, ada bapak2 ga mau antre (selanjutnya disebut B2GMA) dari line antrean counter sebelah yang posisinya agak dibelakang tiba2 menyebelahi saya. Melihat gelagat nggak enak, pas saya sampai depan counter saya cepet2 ngasihin tiket dan naikin koper saya ke timbangan. Nah, si B2GMA itu juga nyodorin tiketnya ke mbak2 petugas. Mungkin karena posisinya dia agak ke samping, jadi tiket saya yang duluan di ambil sama si embak. Pada saat itu saya bimbang. Apakah saya mau membiarkan ketidakadilan ini terjadi kepada mbak2 cantik di belakang saya dan 2 anaknya, ataukah saya mau menegakkan keadilan dengan kekuatan bulan. Setelah tarik napas dalam2 dan menyebut nama Kimura Takuya 7 kali, saya memberanikan diri negur si B2GMA.

Saya: Pak, antreannya dari belakang situ Pak. *senyum manis banget, tapi jadinya kayak meringis*
Si Bapak ngeliatin saya serem gitu. Sejenak saya keder, tau gitu diem aja dah tadi.
BapaBapakkGaMauAntri: Ya silakan aja Mbak kalo emang mau duluan.
Saya: Bukannya gitu Pak, kasian kan yang lainnya juga ikut antre dari belakang.
B2GMA: Siapa? Yang itu? Mereka ini orang2 saya *nada ketus*
Saya: *mengkeret dikit, tapi karena udah kepalang basah lanjut ngomong dengan tegar* Ya tapi di depannya kan masih ada antrean Pak.

Lalu si B2GMA diam. Saya pun diam. Kemudian saya disuruh bayar tiket kelebihan bagasi. Hahahaha…

Rasanya gimanaaa gitu ya. Kadang2 kalau liat orang yang ga mau antre, terus ngerokok di tempat yang seharusnya dilarang merokok (apalagi kalau ada anak kecil), rasanya saya gemes sendiri. Nggak berani negur tapi juga nggak suka sama tindakan mereka. Waktu negur si B2GMA itu saya juga bimbang, bener nggak sih yang saya lakukan? Mungkin aja beliau tersinggung ditegur sama anak kecil. Saya juga ngerasa nggak enak gitu negur orang yang lebih tua, kalo bahasa jawanya “Pakewuh”. Tapi kemudian saya inget sama temen kantor saya yang orangnya tegas banget sama hal2 kayak gitu. Dia selalu negur orang2 yang ga antre, ngrokok di tempat umum, pokoknya hal2 yang seharusnya nggak dilakukan deh hehehe… Selain itu si embak di belakang saya juga bisikin saya, “Ish tipikal orang yang nggak mau ngantre tuh dia mbak, maunya langsung enaknya sendiri. Bener2 deh!” Dan karena kata2 mbak itu, saya jadi merasa lebih baik. Daripada diem tapi dongkol dalam hati trus jadi bisul? 😛 Hehehehe…

Saya yakin masih banyak B2GMA, I2GMA, K2GMA (Bapak2, Ibu2, Kakak2) lain di luar sana. Nggak cuma di bandara. Di kasir department store dan pasar swalayan, di loket karcis, dan lain2 termasuk juga di loket kantor saya hehehe (ceritanya curcol). Tapi kalo yang kasus terakhir saya tetep proses dokumennya sesuai yang datang duluan kok, bukan berdasarkan siapa yang nyerobot duduk di depan meja saya. Udah lumayan sering juga di teve diberitakan tentang adanya korban yang terinjak-injak karena pada rebutan ina inu, karena nggak antre dengan tertib dan saling dorong. Palingan orang2 ngantre dengan tertib itu di tempat2 yang memang udah dikasih nomer antrian contohnya di bank, atau dokter. Kadang saya juga ga sabaran. Tapi nyerobot antrean buat saya unacceptable. Kalau nggak mau antre ya datang lebih pagi. Biasanya saya dateng pagi2 kalo ke dokter gigi atau ke puskesmas, seringnya sebelum dokternya dateng. Soalnya ya itu, biar nggak kelamaan antre. Trik lainnya buat menyiasati kebosanan antre ala saya sih bawa mp3 player, bawa novel, atau main game di hape. Lebih nyenengin lagi kalau ada teman buat diajak ngobrol.

Jadi intinyaaaaa… Apa ya? hehehehe… Cuma mau berbagi kesebelan saya aja sih tentang hal antre-mengantre di negara kita ini. Kadang ngiri banget sama orang2 di barat sono yang sabar dan sadar. Akhir kata, ini postingan bukan mau sok bijak ya, cuman mengungkapkan unek2 hehehehe…

Cheers :mrgreen:

PS: ketika nulis postingan ini saya iseng ngecek di KBBI mana yang benar antara antri dan antre, ternyata yang ada di kamus adalah kata “antre”. Tapi, buat nyari gambar di mbah gugel, pake keyword “antre” yang keluar malah gambar2 furnitur hahahaha…

gambar dari sini

Advertisements

12 thoughts on “Queue Please!

  1. aku mau komen gambarnya lah..
    nguakak mocone cak..

    baidewei,, aku tahu perasaanmu cak.. memang di luar sana masih banyak orang2 yang males ngantri..
    tindakanmu sudah benar kok cak.., aku salut dan bangga punya teman sepertimu

      • hahahaha… iyo aku pas baca gambarnya juga ngakak2 mel wkwkwkwk…
        itu loh, kalo kepercayaannya orang2 lama di Jawa, kalo lagi kebelet pas dijalan pegang/ngantongin batu aja biar tertahan untuk sementarahahahaha. percaya nggak percaya sih, tapi dulu pas SD kalo kebelet di sekolah temen2ku suka gitu wkwkwkwk 😆

  2. Igh emang ya masih ada aja org kayak gitu. Malah lucu (atau bloonnya) org kayak gt malah biasanya ngaku2 punya anak buah dll.. Yaelah ga malu gt ma anak buahnya.. *tepokjidatb2gma*

  3. Over bagasi sampai 16 kilogram? Itu pasti berat pas geret-geret kopernya.
    Sebaliknya, buat yang tertib antre, kadang empet juga sama orang yang di depan, lamaaa gitu, bukannya pas antre siapin KTP kek, malah pas udah di depan konter baru cari-cari. Udah gitu keselip, entah di mana, bongkar-bongkar barangnya dulu. Kayak mau mbalang pake watu segede telor angsa. 😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s