Jualan Maksa

Harusnya kan liburan itu jadi sesuatu yang nyenengin kan yah, tapi sayangnya ada hal yang malesin dan bikin keceriaan jadi menghilang. Salah satunya adalah pedagang keliling yang maksa pake banget. Dulu sih udah pernah saya singgung dikit di sini tentang pedagang di Kuta yang rese. Kemarin itu kesebelan saya sama mereka meningkat beberapa kali lipat.

Jadi kan ceritanya weekend kemarin keluarga saya minus suami dateng pelesir ke Lombok. Sebelum saya pindah, gitu katanya. Sebagai anak yang baik, saya pun nyiapinin mobil plus sopir buat nganterin mereka jalan2. Pas sorenya mereka mau pulang, saya ajak ke daerah Lombok Tengah biar deket sama bandara gitu. Yang pertama kami ke Desa Sasak Sade. Di situ si emak babe dan adek2 udah beli2 kain tenun dan kaos buat oleh2. Setelah puas, kami lanjut ke Kuta. Di situ deh mulai para pedagang maksa2 kita buat belanja. Nggak tau kenapa yah, mungkin karena kami terlihat kayak turis dari jauh gitu. Kalo biasanya sama temen2 kan berpakaian nggembel gitu :P.

Awalnya sih cuma ada 2 anak cewek nawarin kelapa muda. Awalnya salah satu anak nawarin harganya 15ribu. Mahal banget kan? Nah, sebelum Emak Babeh saya bilang iya, si cewek itu udah main bukain kelapa mudanya aja dong, langung disodorin gitu ke babeh padahal niatnya nggak mau beli. Sementara saya sih akhirnya luluh juga, tapi nawar dulu sama anak yang kedua, akhirnya dapet harga 5ribu. Nah, yang ngasih harga 5 ribu itu langsung dimarahin sama temennya karena ngejual murah. Dan dia (si pedagang pertama) nggak mau dong dikasih duit 5ribu sama babeh. Tapi karena si babeh ini ga bisa nolak, akhirnya dikasih 10 ribu. Jadi 2 anak itu ngasih harga yang berbeda, gitu. Habis itu giliran ada ibu2 pedagang kaos. Berhubung yang nitip banyak, akhirnya beli kaos lagi sama si ibu tersebut. Pas emak babeh milih2 kaos, ada lagi anak2 cowok yang nawarin kelapa. Saya sih udah bilang kalo kami habis beli sama si cewek2. Tapi tetep aja tuh maksa beli. Kami cuekin aja jadinya.

Habis itu kami jalan ke parkiran. Eh tau2nya disana udah ada lebih banyak orang jualan daripada pas kami datang tadi. Kali ini yang ngejar2 suruh beli kelapa muda mas2 gitu deh. Maksa lagi, sampai2 dia ngomong pake bahasa sasak ke sopir kami, ceritanya disuruh maksa kami beli kelapa mudanya dari dia. Bayangin aja, dikerubutin pedagang2 yang maksa beli sambil bawa golok itu serem kan? Ngejar2 terus lagi. Kalo nggak mau beli dikata2in kasar. Padahal kami udah bilang kalo barusan juga udah beliiii… Ish, pada ngerti nggak sih? Sebel saya.

Akhirnya kita langsung cabut ke Tanjung Aan. Biasanya nih, di Tanjung Aan ini bebas pedagang maksa. Saya udah berkali2 ke sini nggak pernah tuh dipaksa2 beli dagangan mereka. Palingan ditawarin sekali doang, kalo udah bilang nggak mau ya udah ditinggalin. Mungkin karena si emak babeh saya keliatan bingung, dan malah cerita2 kalo tadi habis belanja kain di Sade yang harganya lebih mahal daripada harga yang ditawarin penjual di situ. Yang lucu nih, si babeh kan orangnya nggak tegaan kalo nolak, beliau cuman bilang “Saya sih terserah istri saya aja, kalo ibunya mau beli ya udah saya bayar,” Hahahahahaha… Sebenernya kayaknya sih emak saya ini mau beli 1 doang gitu biar bantu2 si pedagang. Tapi pas lagi milih2 malah penjual yang lainnya banyak yang ikut mendekat dan nawar2in barangnya. Si emak tenggelam dikerubutin pedagang2 sampe nggak keliatan. Sedangkan babeh dan anak2nya enak2an bersantai sambil mium2 dan makan jajan hahahaha…

Si emak yang bingung akhirnya tanya ke saya, enaknya gimana. Saya bilang yaudah tolak aja, toh udah beli di Sade tadi. Tapi, pas kita bilang udah belanja tadi di Sade mereka bilang kan di sana maahl, di sini lebih murah. Yaelah bapaaaak, yang penting kan udah beli gitu, walaupun mahal tetep aja udah punya barang yang sama. Ini mah sama aja kayak kasus kelapa muda tadi. Karena udah males dan kelaperan, kami pun akhirnya balik ke mobil. Itu juga masih diikutin sama beberapa orang. Lalu mereka berdiri di samping pintu mobil, ceritanya ngehalangin biar nggak bisa ditutup gitu pintunya. Daaan masih terus nawarin barangnya ke kita. Sampe bingung deh mau gimana. Ditolak halus udah, agak dikerasin juga udah, tapi tetep mereka nggak mau pergih. Nutup pintu juga nggak bisa. Setelah beberapa menit nolak2 sampe bosen dan kita diemin. Akhirnya mereka pergi juga. *menghela napas*

Hmm.. Gimana yah… Saya emang suka risih sama pedagang yang maksa gitu. Kadang aja kalo pas cari baju di department store saya suka hilang mood kalo disamperin sama mbak2 SPG-nya. Padahal mereka cuma nanya loh, ga pake maksa hehehehe… Kan hak pembeli mau beli apa nggak, barangnya sesuai apa yang dia butuh apa nggak. Apalagi kalo di tempat wisata gitu. Tujuan utamanya kami kan mau menikmati pemandangan, liburan santai2. Jadi nggak santai lagi kan kalo dikejer2 pedagang gitu.

Usut punya usut, mas sopir kami bilang ke para penjual yang di Kuta kalo babe saya anggota tim BUSER dari Jawa. Soalnya si babe kan gondrong gitu hahahaha… Biar mereka nggak berani maksa ceritanya. Dan anehnya yah, koper yang isinya oleh2 itu nggak sampai di Semarang pas pulang. Alias hilang, kesingsal, kali aja nggak sengaja ngikut ke penerbangan lain. Soalnya habis dari Lombok keluarga saya ke Bali dulu dan kata si emak bandaranya penuh banget. Moga2 ketemu yah, moga2 bukan didoain jelek sama pedagang2 yang maksa tapi nggak kami beli itu. Huff… Serba salah jadinya heheheee…

Advertisements

9 thoughts on “Jualan Maksa

  1. lah koperE nyasar ke mana cak?
    emang males banget sih kalau ada yang maksa2 gitu,. kadang yang niatnya mau beli buat bantu2, eh ga jadi karena sebel..

    kok ga ada foto2nya ca?
    posting jalan2 harus ada fotonya dong.. #maksaceritanya

    • ga tau mel, udah dilaporin sih tapi hehehehe…
      nah itu dia, ga jadi karena sebel, setuju..
      foto2 ntar deh, ini cerita pedagangnya aja udah panjang banget wkwkwkwk 😛

  2. Iya, nyebelin banget pedagang kayak gitu. Sebenarnya mereka udah ngerusak objek wisata yang jadi lahan mereka dalam mencari nafkah. Banyak turis yang malas datang berkunjung lagi gara-gara mereka. Saya adalah salah satu turis itu, hehe….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s