coast to coast

Pada suatu hari di tahun yang telah lalu (iye, telat banget), saya diajakin touring coast to coast menyusuri pantai selatan Lombok sama temen2 dari Mataram. Kami janjian ketemuan di kantornya dia jam 8 pagi, saya okeoke aja. Padahal kalo dipikir2 sebenernya saya muter2. Kan pantainya ada di Lombok Tengah, rumah saya di Lombok Timur, kantornya dia di Mataram. Jadi bolak-balik sih. Tapi berhubung saya masih lugu, saya mau2 aja disuruh nyamperin dia. Eniwei, pagi2 saya sudah berangkat dari Selong bersama Budi, motor ganteng tercinta. Setelah nyasar2 dikit gara2 di Mataram kebanyakan jalan searah, saya sampai di meeting point. Setelah ngaret2 sarapan dan menunggu anggota lain, berangkatlah kami dengan cuma 5 personil. Yang lain nggak jadi gara2 ada yang baru bangun, ada acara lain, dan lain2.

Destinasi pertama kami adalah pantai Selong Belanak. Kira2 satu jam perjalanan dari kota Mataram. Ketika mendekati daerah pantai, kita akan disuguhi pemandangan bukit2 menghijau dan laut yang tampak di kejauhan. Bener2 seger di mata dan sejuk di hati lah hahaha… Beberapa kilo sebelum pantai juga ada bukit spot foto2. Tolong abaikan wajah saya yang gosong oleh2 dari terjebak di Padang Bai 😥

bukit teletubbies 100_0701

Selong Belanak sendiri pantainya landai, nggak seperti pantai2 selatan yang lain.Pasir putihnya haluuuus banget. Di pojok kiri dibatasi bukit dan batu2 yang catik kalo buat foto2 hehehe.. Kebetulan pas saya kesana dulu pas mendung. Jadi asik deh nggak panas, Cuma emang sih foto2nya jadi kurang sip. Di Selong Belanak ini juga banyak kapal nelayan. Tapi pantainya bersih kok, nggak keruh gitu airnya kayak di pantura.

100_0705 100_0711

Setelah puas main air dan menikmati pemandangan, kami lanjut ke Teluk Tampah. Nah, dari sini nih jalannya mulai hancur dan berlumpur, pas musim hujan juga soalnya. Si Budi sampai butek gitu tampangnya, padahal habis dimandiin. Di tengah perjalanan, motor teman saya tiba2 bermasalah rantainya. Jadilah kami berhenti sebentar, tapi pas view-nya bagus banget. Keliatan laut di kejauhan.

si budi ikut narsis
si budi ikut narsis
jalanan mulai ancur
jalanan mulai ancur

Pas sampai di gerbangnya, ternyata jalannya ditutup dong. Terpaksa kita tebak2 buah manggis masuk ke salah satu jalan sempit berlumpur tebal lewat sawah2 dengan harapan bisa tembus ke pantainya juga. Jalan yang kami lalui itu berujung di kampung nelayan, di pinggir pantai juga. Setelah nitip motor ke rumah penduduk, kami langsung koprol ke pantai. Disitu selain bapak2 nelayan yang sedang menjaring ikan, Cuma ada kami berlima. Privat banget kan? Wahahahaha… Emang kayaknya pantai itu bukan tempat yang umum dikunjungi wisatawan sih. Pantainya ajiiiib pisan deh. Bersih, sebelah kirinya banyak batu2 karang. Disitu juga ada berugak di atas semacam batu karang besar gitu. Bisa jadi tempat ngadem deh.

Kami disini agak lamaan, karena udah mulai capek, ngantuk dan panas. Duduk2 di berugak emang bener2 bikin ngantuk deh, ditemani angin semilir dan suara debur ombak hehehe…

Lanjut ke Mawun. Dari teluk tampah, pantai Mawun udah deket. Disitu lumayan rame karena emang lumayan terkenal. Tapi yah, saya seneng banget di Mawun ini. Tempatnya bener2 bikin ngerasa damai. Pantainya berbentuk teluk, celah ke laut lepasnya nggak begitu besar, diapit bukit hijau subur di kanan-kiri. Sejauh mata memandang bikin hati tenang damai, bener2 penghilang stress. Curam sih, tapi tetep asik buat tiduran dan guling2 di pasirnya yang putih. Saya dan temen saya sempet bikin terowongan terus diisi pasir kayak jaman kecil dulu gitu deh, soalnya pasirnya asik banget dibentuk2. Cuman saya pas disini agak males ngambil foto sih, soalnya keasyikan menikmati suasananya yang bikin males pulang hehehe… Yang difoto keliatan kayak sampah di pasir itu bukan sampah kok, tapi kayak daun2 kering gitu..

100_0756 100_0759

keliatan dikit celahnya
keliatan dikit celahnya
pohon yang jadi ciri khas mawun
pohon yang jadi ciri khas mawun

Dari mawun, lanjut lagi ke Tanjung Aan. Tapiiiiiii, jalan dari Mawun ke Kuta (sebelum tanjung aan ngelewatin kuta dulu) itu yah, minta ampun ancur banget bikin emosi jiwa raga. Emang sih, dari tadi jalannya udah nggak bagus dan kadang berlumpur. Tapi yang ini, beuhhh. Udah ancur parah, naik turun curam banget, belok2nya juga curam. Tapi ngelewatin tambang gitu kan, kata temen sih itu tambang emas,nggak tau deh bener apa nggak. Pas sampe di Kuta, baru nyadar kalo bannya budi jadi kurang angin depan-belakang gara2 lewat jalan ancur tadi.

Perasaan dari semua pantai di Lombok, Tanjung Aan ini yang paling sering saya datengin. Cuma kali itu adalah kali pertama saya naik ke atas batu besarnya. Ternyata atasnya ada lahan datar yang ditumbuhi rerumputan. Asik banget deh tiduran disitu. Mungkin karena capek, mungkin juga karena hawanya enak udah sore dan adem, jadi saya sempet ketiduran di kasur rumput itu.

This slideshow requires JavaScript.

Sampai di Tanjung Aan perjalanan saya hari itu. Maap kalo potonya kurang jelas, emang lagi mendung soalnya *berdalih, padahal mah gabisa moto bagus hehehe*. Aslinya mah jauuuuh lebih bagus dari foto2 saya. Pulangnya kami berpisah di Praya. Mereka berempat ke barat ke Mataram, saya ke Selong sendirian. Hedeh, udah hampir mewek itu gara2 kecapekan, punggung pegel banget, udah gelap, nggak ada temen, dan nyasar!!!! Hahahahaha… Yang penting hepi.

Cheers :mrgreen:

Advertisements

19 thoughts on “coast to coast

      • aseeeek… roti bakar madtari juga yayayaya *maruk*
        besok sabtu jeung, mau beli kain yang pegimane emangnyah? buat baju, sarung, songket, selimut? *keluarin dagangan* hahahaha… nanti kalo sempet mampir deh ke toko kain 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s