ibu rumah tangga

fuhhhh *tiup debu*

Ehem, udah deh nggak usah ngasih alesan kenapa nggak pernah update. Tiba-tiba aja pengen posting lagi gara-gara musuh saya bikin blog. Huh, jadi merasa tersaingi hahahaha 👿

Singkat cerita, status saya sekarang adalah mahasiswi pegawai tugas belajar nganggur magabut yang memulai karir baru sebagai stay-at-home mom sejak oktober lalu. Kok bisa? Ceritanya sih sekarang saya udah selesai kuliah, tinggal skripsi aja. Proposal sudah jadi, dijilid cantik dan dikumpulkan rangkap tiga ke sekretariat. Tapi entah kenapa, sidang proposal (iya, proposalnya di sidang dulu, keren yaaaa) yang awalnya dijadwalkan awal november sampai sekarang belum jelas kepastiannya. Sekarang saya tau gimana perasaan Cinta digantungin sama Rangga 12 tahun. Tapi masih mending Rangga kan ganteng, kalo yang ngegantungin itu sidang kan hatiku jadi berdebar tiada tara, takut ketahuan kalo bikinnya ngasal, sambil ngawasin bayi yang lagi hobi manjatin apa aja dan membuka semua pintu dan lemari. Eniwei demi menjaga dapur tetap ngepul dan melihat saya nganggur, maka kami memutuskan untuk nggak menggunakan jasa ART lagi.

Dan ternyataaaaa…. Menjadi IRT itu susyehhhh *nangis di pojokan*. Walaupun keliatannya kerjaannya simpel2 aja, tapi nggak ada habisnya. Ditambah sambil momong zanky yang kayaknya energinya nggak ada habis-habisnya dan nginthil (apa bahasa indonesianya) kemanapun emaknya pergi. Ditinggal pergi ke dapur buat naruh gelas aja dia ngrengek, padahal ditengok dari ruang depan aja keliatan hihihihi… Tapi justru lucunya disitu, kadang ada rasa seneng juga dikangenin sama anak padahal jaraknya cuman 7 langkah. Susahnya kalo pas harus masak, sedangkan si zanky kalo okut ke dapur pasti manjatin kaki atau buka-buka lemari dapur, jadi nggak konsen gitu takut dianya nggeblak..

Setelah sebulan lebih jadi IRT, saya menyimpulkan bahwa kayaknya yang berperan penting dalam pelaksanaan tugas dan fungsi saya sebagai ibu adalah mood. Mau moodnya lagi bagus, lagi biasa aja, lagi PMS, lagi pusing, ngantuk gara2 begadang, lagi flu, ya si anak nggak mau tau. Kalo pas mood lagi bagus, zanky banyak maunya juga dibawa nyantai aja, kalo nangis ajakin main, gitu2. Kalo lagi bete, si anak bakal ikutan cranky dan hasilnya saya tambah bete, begitulah.Belum lagi kalo malemnya susah tidur, padahal udah keburu mau masak sebelum bapaknya pulang, keburu mau cari data skripsi (oke, kalo ini setengah curcol haha). Kalau saya sih, misalnya lagi sebel sama zanky, tali sabar udah mau putus, tapi dianya plewah-pleweh aja malah nggak jadi marahnya hahahaha… Apalagi kalo liat dia tidur dengan muka inosen, aduuuuuuhhhh mana tega mak!

So, wajar ya kalau sekali-sekali ibu-ini butuh me time. Pernah baca di suatu artikel, kalo working mom itu begitu pulang bisa jadi ibu yang manis sama anaknya. Tapi stay-at-home mom kalo nggak punya me time bisa jadi sereeeemmmm. Berhubung zanky nggak bisa dititip karena udah ngga mau minum asip lagi alias harus langsung ke gentongnya, jadi me time saya palingan malem setelah dia bobok malem, minum coklat sambil nonton film atau serial, gitu aja udah lumayan. Pernah coba kabur karaokean sama temen, zanky di rumah sama bapaknya, tapi ninggal 2 jam udah kangeeeennn dan anaknya rewel hahahaha… Oleh karena itu, kesimpulan yang kedua adalah, jangan sepelekan ibu rumah tangga, karena ngurus rumah dan anak itu juga capek jendral *melayangkan pandangan ke barang-barang yang berserakan dilempar-lempar zanky dan cucian yang nunggu disetrika*

yasudah, kayaknya jari udah kaku kelamaan nggak ngetik, mikir kalimat udah berasa mikir skripsi, bahkan mikir judul aja susah banget. Biarlah judulnya aneh tapi substansinya lebih aneh hahahaha…

cheers 😀

Advertisements

One thought on “ibu rumah tangga

  1. kayake aku ngerti sopo sik kok sebut musuh (yoiyolah sampe link ke blog ku ae dipajang, pftttt) hahaha, tapi tak akui ane selalu salut sama working mom koyok koe en mba-mba lain, wajib ngurus anak bojo tapi kerjaan (kuliah) iso lancar (IPne apik-apik sisan), women are really great in multitasking yo..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s