Life as a Roker: the Beginning

Sebagai kaum urban yang tinggal di pinggiran jakarta dan bekerja di tengah kota, bangun pagi itu wajib hukumnya. Wajib. Kalau kemarin pas masih kuliah kan bisa bangun pagi, terus kelon2an dulu sama zanky, sekarang jangan harap bisa begitu. Penting juga milih transportasi yang akan kita gunakan untuk berangkat dan pulang kerja. Saya dan mas bojojojojo sih maunya yang cepat, murah dan nggak bikin capek. Hahahaha kayaknya semua juga mau begitu ya. Awalnya sih waktu si bojo masih ngantor sendirian, dia naik motor. Tapi sejak ada KAA di senayan, dia pilih naik kereta biar nggak kena macet. Eh malah akhirnya keterusan. Setelah berunding empat mata dan cari wangsit selama beberapa hari, kami memutuskan naik commuter line aja daripada naik motor. Itu pun setelah ada adegan saya nyerah di tengah jalan pas pulang naik motor karena macet plus capek dan minta diturunin di palmerah terus pulang naik kereta ajah hahahaha.. 😈

Dari rumah, kami naik motor ke Sudimara, naik kereta tujuan Tanah Abang. Stasiun terdekat dari kantor sebenernya stasiun Senen. Tapi kereta ke arah Jatinegara ga berhenti di Senen, jadi pilihannya ya Kemayoran atau Juanda. Sayangnya, kalau dari tanah abang mau ke Juanda harus oper dulu ke manggarai, baru naik lagi ke juanda, dan kalau mau ke kemayoran juga harus ganti kereta tujuan jatinegara dulu. Artinya, kami karus berangkat lebih pagi dari rumah. Males kan ya hihihihi… Si zanky juga kalo pagi suka nemplok ke emaknya dan nggrecokin kalo lagi dandan atau sarapan, jadi yaaaa susah kalo mau lebih pagi hehe.. Lagipula kalau jalan dari juanda atau kemayoran, deketnya ke kantor saya doang, ke kantornya si mas masih jauh di seberang jalan. Akhirnyaaaa… setelah tanya2 dan mencari2, kami dapet parkir inap di deket stasiun tanah abang. Jadi sesampainya di stasiun pagi2, kami bisa ambil motor buat cuss ke kantor. Sorenya dititipin lagi, begitu. Sebulan bayarnya 200ribu, jauh lebih irit daripada kalo naik bajaj 25ribu sekali jalan sampai kantor. *teteuuup emak2 irit*

Dengan demikian, resmilah saya menjadi anggota rombongan kereta alias roker. Dan setelah sebulan ini berkereta ria, banyak cerita yang terjadi. Contohnya aja minggu lalu, kayaknya ada pasangan newlywed naik kereta berdua. Mereka saling colong sun selama perjalanan eaaaa… Ada juga mbak2 yang lagi hamil, yang selalu berdiri di spot yang sama dengan kami di peron. Begitu naik, dia akan langsung ke bangku prioritas sambil berkata santai, “Ada yang nggak hamil?” Kalau nggak ada yang ngasih tempat duduk diterusin lagi, “Wah, masnya hamil juga ya ternyata.” Hahahaha…

Saya juga jadi tau emang ternyata kesadaran orang2 sini buat ngalah sama yang punya hak duduk di bangku prioritas masih kurang banget. Bahkan di gerbong wanita, yang tadinya saya pikir lebih berperasaan, malah ternyata lebih ganassss 😛 Jumat lalu pas disitu, ada ibu hamil yang minta bangku, dibilangin dengan entengnya “Ke gerbong laki aja mbak, pasti dikasih deh kalo disana”. Dan kebanyakan yang duduk disitu tidur, entah beneran tidur atau pura2, nggak tau deh. Kalo saya pikir sih, kenapa juga sampe segitunya nggak mau ngalah. Capek? Ya semuanya juga capek. Yang nggak hamil aja capek, apalagi yang hamil. Huff, yasudahlah. Aku mah apa atuh, negur juga masih takut hehehehe..

Okedeh kapan2 kalo ada cerita menarik di kereta bakal diceritain. Cheers 😀

Advertisements

9 thoughts on “Life as a Roker: the Beginning

  1. Di Oz klo ada yg berani duduk di bangku merah (khusus prioritized ppl kyk manula, ibu hamil, ibu membawa stroller) dan gak mau ngalah padahal bukan hak-nya? Wah itu yg kurang ajyar udah disuruh turun sama supir bus kalik tuh 😆 plus dipelototin n diomelin sama penumpang lain 😆

    • hyahahaha… iya mem yg aku pernah baca di SG juga gitu, bangku prioritas jadi haram buat penumpang biasa dan dibiarin kosong gitu aja walaupun kondisinya lagi penuh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s