melihat dari sisi lain

Pernah nggak baca broadcast yang nyebar di WA tentang seorang anak  yang punya 2 apel, trus diminta sama ibunya. Si anak bukannya ngasih malah apelnya dia gigit dua-duanya, ibu pun kecewa kok anaknya bisa begitu, nggak mau berbagi. Ternyata, si anak lalu memberikan satu apel untuk ibunya sambil berkata, “Ini buat ibu, ini yang lebih manis.” Oooo so sweeeet * gaya bintang tetangga masa gitu*.

Beberapa waktu yang lalu, saya dan zanky makan yogurt bareng. Seperti biasa, dia selalu mengakuisisi sendok yang saya pegang dan colak colek ke cup yogurtnya. Dan karena si bocah belum lancar makan sendiri, sendok yang dia pegang pun mirang-miring dalam perjalanan menuju mulutnya, dan akhirnya si yogurt lebih banyak yang kececeran di lantai daripada yang masuk mulut zanky. Awalnya saya masih berusaha minta sendok yang dipegang zanky dengan manis, “Sini zanky, disuapin ibu aja ya…” Ceritanya biar cepet selesai dan nggak tumpeh2. Tapi dia berkelit dan dipegangnya si sendok kuat2. Puncaknya ketika si zanky ngarahin sendok ke saya sambil mulutnya mangap nyuruh saya makan “Aaaaaaa…” dan berceceranlah si yogurt tadi ke segala arah, termasuk ke baju dia, ke baju saya ke karpet, waks. Spontan saya langsung rebut sendoknya dan marahin zanky. Soalnya udah bolak-balik saya ngelap lantai hahaha.. Dia cuman memandang saya dengan tampang bingung, trus bilang “Ha..” sambil nunjuk sendok yang saya pegang.

Tiba2 di tengah kemarahan itu saya inget cerita si anak dengan dua apel tadi. Terus saya merasa bersalah ke zanky. Dia kan maksudnya baik yah, mau nyuapin ibunya. Ini loh bu, aku bisa nyuapin ibu, yuk makan bareng. Gitu kali maksudnya ya. Tapi saya malah marah2 gara2 makanan yang berceceran di lantai. Padahal kalau dilihat dari sisi lain, niatnya zanky kan baik. Hiks, jadi mellow… Akhirnya saya kasihin lagi sendok itu ke zanky, saya ambil sendok lagi buat saya nyuapin dia. Jadi win win solution lah. Dia bisa belajar makan, saya juga tetap sambil nyuapin biar lebih cepet hasilnya. Masalah baju kotor atau lantai kotor kan bisa dibersihin nanti. Jadiii, sekarang saya selalu siapin sendok buat zanky kalau lagi mau makan, berhubung dia suka “ngrusuhi” saya kalau lagi makan ataupun kalau mau nyuapin dia jajanan.

Point is, kayaknya saya masih perlu belajar lebih sabar lagi (padahal masalah sabar ini udah pernah diingetin sama mas jojo tapi akika malah ngambek ria lalala) dalam menghadapi zanky. Yah namanya cewek ya neek, kan ada waktu PMS juga *salahin PMS!*. Tapi mungkin saya masih perlu liat dari sisi lain, kalau maksudnya si zanky baik, selama dia bisa belajar dan bukan melakukan hal yang berbahaya, ada baiknyaaa mbak chachua lebih sabar sikit ha. Itu macannya dikurung dulu ha. Nggakpapa lah repot dikit yang penting anak ceria dan pintar ha.

Baiklah, posting ini cuman sekedar reminder buat saya sendiri. Cheers 😀

Advertisements

2 thoughts on “melihat dari sisi lain

  1. Kalo di sini, tergantung tujuannya. Kalo mau rasydan makan banyak, serahkan ke uti biar disuapin sambil dolan. Kalo mau belajar makan alias ngeberantakin baru sama aku. Soalnya aku lebih mentolerir rumah kotor. Kalo ibuku dikit2 ntar rasydaaan jangan buang2 makanan, rasydaaan makan yg bener gitulah. Hahaha..
    Udah dari jaman mpasi itu emang rasydan disuruh bawa sendok sendiri. Kalo ga sendok semua orang direbut. Hihihi..
    Ih aku kangen ngeblog!

    • hahaha sama… zanky kalo sama aku makannya dikit, jadi kalo maem sama bude, kalo jajan baru sama akyuuu hihihihi..
      update lah say blogmu :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s